Selasa, 22 Desember 2009

Air Terjun Gunung Pancar Sentul




Sebetulnya ke air terjun gunung Pancar ini untuk survey saja, ceritanya tahun baru nanti adik2nya mama dari Bandung 4 keluarga akan datang, so mau kita bawa wisata kemana niy, secara malam tahun baru pasti di rumah bakar-bakar. Kemudian adikku Vina diinfo dari iparnya mas Dany, deket Sentul ada air terjun. Terus waktu kita lagi stay di rumah Mama yang di Citereup, sudah deket dong dengan Sentul. Naiklah kita ke kijang lamaku, disupiri sama si Agus, supirnya Mama, harusnya keluar Sentul kita kebablasan ke tol Puncak, trus dengan cuek puter balik di pintu tol, haha..
Keluarnya di pintu tol Sentul Selatan arah tol Jagorawi.
Nah udah masuk komplek Sentul, kan keluar pintu tol belok kiri, ngelewatin hypermart, masih luruuuus mpe ketemu taman budaya, tapi jangan ke taman budaya yah, setelah taman budaya gak jauh dari situ ada pertigaan kmd belok kanan, itu udah jalan kampung, jalannya agak rusak dan menanjak, tapi kita tanya-tanya katanya orang-orang masih jauh. Malah ditawarin ngojek dengan 50ribu/orang, lhah ngapain juga, kalo mobil masih bisa lewat, kenapa gak terus aja.
(sebetulnya siy, jalan kampung itu mpe kita ketemu pertigaan yang di kanannya ada gardu listrik biru, dan rumah 2 lantai, langsung belok kiri, kmd jalan hanya muat 1 mobil lurus aja mpe ketemu tulisan air terjun ada parkiran baru kita parkir & jalan terus 20menit lagi ke air terjun) Kalau air terjun itu lokasinya di desa Cibingbin,
Dan kita terus terus terus, akhirnya jalannya mentok, turunlah kita. Kata orang2 masih jauh, lewat rumah penduduk, kandang kambing, jalan sejam lagi, lewat gunung, gleg.. Menuju air terjun kita dipandu sama seorang bapak, sampe lupa nanya namanya sapa. Dia yang nunjukin jalan, megangin si Fahri yang ndut hehe.
Medan yang ditempuh cukup berat, karena bawa anak umur 4th si Akbar, 6th si Afi, 7th si Dinda anakku sih semangat aja lompat sana lompat sini, kemudian anak 8th si Fahri yang gendut bangat ini mah cukup berat buat dia, hehe.
Mana si Iin kakaknya Fahri yang bertugas menggandeng Afi, terperosok, so si Afi ikutan juga terperosok, walah walah... bener2 hiking deeeh.
Air terjun udah keliatan sejajar kepala kita, itu harus turun lagi huaaaa.
Tiket masuk hanya 5000 saja.










Akhirnya sampai juga di air terjun, airnya dingin, tempatnya juga gak terlalu luas. Di pinggir2nya penuh bebatuan, di airnya batu2nya licin. Tiket masuknya 5000 sama aja untuk anak dan dewasa.

Sebetulnya air terjun gunung Pancar ini bisa dari program wisata alam Sentul City. Waktu pulangnya kita dikasih tau jalan yang gampangnya, jalan kaki cuman 20 menit, lewat pematang sawah, selokan2 air, kali dll. Hmm udah tau deh jalan gampang ke air terjunnya. Awalnya kita emang gak tau sama sekali nih, gak browsing2, cuman spontan aja langsung pengen kesana untuk survey.
Sambil nunggu sopir ambil mobil, ada warung di parkiran, nyediain tahu goreng, pada kelaperan melahap tuh tahu, roti, laper abiss waktu berangkatnya jalan kaki lama juga tuh. Akhirnya supir dateng dengan si bapak yang memandu kita, eh malah dikasi pisang satu sisir, hmm lumayan untuk digoreng, baik banget penduduk disana. Mpe ketemu lagi ya paak:)

Bookmark and Share


Photobucket

1 komentar:

Dyas_BrighTside*08 mengatakan...

parkirannya yg kecil di bawah hotel itu ya ?